28 Mar

Kuliner Jogja: Raminten

Petualangan kuliner topik yang sedikit mau aku bagi untuk petualangan hari ini, sobat!

Kuliner Jogja πŸ˜€

Pagi tadi untuk sarapan, aku dan salah satu sobat Jogjaku, Ririk namanya, cobain kuliner di Raminten.

_20160331_111638

Bagi orang Jogja, sebagian besar pasti sudah mengenal rumah makan Raminten. Rumah makan yang berkonsep angkringan modern tetapi masih menonjolkan budaya khas jawa ini juga menyuguhkan makanan yang maknyus!

Di sini aku bukannya promosi terselubung lho ya. πŸ˜€ Pure aku hanya mau sharing, sobat! πŸ™‚ Karena ada hal menarik yang aku dapatkan dari Raminten..

_20160331_111719

Kita berdua sih pengennya cobain Gudegnya Raminten yang udah dikenal maknyus. Tapi pagi hari untuk sarapan masih belum tersedia. Yah jadinya pesan bubur ayam Raminten saja..

_20160331_111905

Porsinya jumbo boy! Wuih!

Rasanya juga mantab! Sesuai banget deh kualitas dan penyajiannya. Harganya ya sesuai kualitas πŸ™‚ Mungkin ada anggapan kalau makan di Raminten perlu rogoh kocek yang lumayan banyak (menurut para mahasiswa πŸ˜€ ), tapi worth it lah menurutku! Puas. πŸ™‚

_20160331_111839

Diakhiri dengan secangkir Bajigurrr…

Dan, hal menarik yang kudapatkan dari Raminten adalah ini, kawan..

Pesan akan kerja keras dan keindahan budaya secara tersurat disampaikan dalam nuansa Raminten. Baik berupa kata-kata di setiap poster dalam bentuk kutipan-kutipan inspiratif, tata ruang dan karya seni khas jawa seperti lukisan, patung, bahkan andong (dokar) ada di dalamnya, juga kualitas dari penyajian dan pelayanannya untuk pelanggan.

Itu yang menurutku menarik, kawan.. Yah meski masih sangat sederhana saja ulasanku ini πŸ˜€

So.. Silahkan dicoba deh, Ngraminten kalo pas ke/di Jogja!

Have a good day ya dearest friends! πŸ™‚

11 Sep

Jalan-Jalan Jogjakarta

Guys…

What’s up? πŸ˜€

Hope everything’s going fine and happy yah! πŸ˜€

Iya dong! Hidup dibuat happy aja.. meski banyak rintang menghadang ya dibuat happy aja πŸ™‚

Hari ini asik banget kawan!

Aku bertualang di Jogjakarta.. jalan kaki saja.. πŸ™‚

Nyantai, hemat, sehat! πŸ˜€

Apalagi siang hari.. Beuuhh..
IMG_20150911_135452-1Bisa dibayangkan gimana panasnya? πŸ˜€

Naahh.. jalan, nggak jauh-jauh amat kok..

Cuman nyari inspirasi, sama nyari keringat πŸ˜€

Iya.. aku punya cita-cita *ceileh* buat bisa rutin jalan kaki sob πŸ˜€

Ya.. setidaknya rutin 10-30 menit lah.. nggak kurang, nggak ekstrim juga.. secukupnya πŸ˜‰

Bener banget kawan.. soalnya aku ngerasain, saat jalan kaki, berasa lebih fresh banget. Pikiran tenang karena lihat kerennya pemandangan. Badan juga fresh.

Keren! Beneran.. kita harus jadikan itu budaya hidup kita kawan πŸ™‚

Hahaha.. kebanyakan cerita πŸ˜€

Nih, foto-foto yang ane abadikan saat jalan-jalan gan *ups pinjem istilah forum sebelah*

"Monggo Panjenengan liwat rumiyin, Mas Kereta Api"
“Monggo Panjenengan liwat rumiyin, Mas Kereta Api”
Suasana Kota Jogja siang ini yang ramai lancar
Suasana Kota Jogja siang ini yang ramai lancar
Secuil seni di kota seni Jogjakarta
Secuil seni di kota seni Jogjakarta
Ramai Lancar Jaya! Dengan latar belakang, ikon transportasi Jogja, TransJogja!
Ramai Lancar Jaya! Dengan latar belakang, ikon transportasi Jogja, TransJogja!
Siang yang panas, jalanan Jogja yang rindang
Siang yang panas, jalanan Jogja yang rindang
Hai TransJogja!
Hai TransJogja!
Siang panas dan macet! Hati-hati kawan, jaga kepala tetap dingin :)
Siang panas dan macet! Hati-hati kawan, jaga kepala tetap dingin πŸ™‚
Lempuyangan, Jogjakarta
Lempuyangan, Jogjakarta

Jadinya siang tadi kelilingi wilayah sekitar Lempuyangan saja kawan πŸ™‚

Jalan-jalan sekalian foto-foto, cukup 45 menit saja.

Fun, happy, and healthy πŸ™‚

Nah malemnya..

Udah kayak begini aja nih πŸ˜€
IMG_20150911_211349Raden Mas lukmanhanz Tempo Doeloe.

Keren memang budaya Jawa πŸ˜€

Jadi ceritanya malamnya maen-maen ke Mirota Malioboro.. eh beli Blangkon! πŸ˜€

Keren.. klasik, asik, nyentrik!

Okeeyy.. see yaa guys!

Have a beautiful night πŸ˜‰

09 Sep

Mbah Warsito, Seniman Spiritual dari Klaten

Aku mau perkenalkan salah satu kerabatku, sobat! πŸ™‚

Ya.. meski kita beda generasi.. beda usia.. tapi kerabat tak memandang dan membatasi itu.

Kawan, perkenalkan.. Mbah Warsito. IMG_20150907_192513Beliau putra asli Klaten. Beliau lahir, dibesarkan, dan menikmati masa tua di Desa Canan Wedi Klaten.

Yang aku tau kawan, dari cerita beliau, beliau adalah pensiunan Pegawai Negeri, sebagai seorang tanpa tanda jasa.. sang pendidik, guru.

Tapi bukan soal itu yang mau aku bagikan ke kalian sobat..

Adalah tentang sisi lainnya yang buatku terkesan πŸ™‚

Adalah sisi seni. Darah seni Jawa yang mengalir dalam dirinya. Yang pasti inspirasi dari tanah kelahirannya, pun juga inspirasi dari warisan budaya leluhurnya.

Seni yang beliau cintai adalah Tembang Jawa. Nah bagi generasi sekarang, sepertinya seni asli Jawa ini sedikit demi sedikit mulai luntur kawan πŸ˜€

Yang populer di kalangan anak muda sekarang kan Tembang Galau, hehe πŸ˜€

Yaahh.. Dari beliau aku belajar sedikit *masih sangat sedikit* tentang seni budaya Jawa.

Yang dulunya aku nggak terlalu tau tentang seni Jawa.. setidaknya sekarang lebih tertarik πŸ˜€

Sangat menarik, karena mempelajari dan menikmati budaya leluhurku kawan, karena aku juga orang Jawa. Keturunan Majapahit malah πŸ˜€ (keluargaku dari Mojokerto kawan)

Okeh.. balik lagi ke Mbah Warsito. Tembang Jawa yang beliau cintai, bisa langsung dibuatnya secara spontan. Beliau bisa berkarya membuat Tembang Jawa secara langsung, karena memang sudah menjadi bagian hidupnya.

Beliau dulu punya grup musik tradisional Jawa. Di rumahnya masih ada peninggalan alat-alat musik tradisional, seperti Bass besar, gitar tradisional, dan pasti banyak lainnya yang nggak bisa kulihat.

Seni Tembang Jawa yang beliau cintai bertema hal-hal kerohanian kawan, hal-hal spiritual.Β Biasanya berupa wejangan atau nasihat spiritual.

Dan aku yakin wejangan itu untuk hidup beliau sendiri maupun untuk bermanfaat bagi banyak orang.

Aku masih belum mengoleksi terlalu banyak karya beliau.

Ya saat bertemu beliau saja aku melihat beliau secara spontan menciptakan karya seni tembang Jawa bernuansa kerohanian.

Ini aku share salah satu karya beliau yang sempat aku share di Instagram, kawan..
Screenshot_20150907_173650-1Ini aku dapatkan saat memperingati Hari Raya Ridwan, Hari saat Sang Suci Baha’u’llah mengumumkan diri-Nya sebagai Utusan Tuhan kepada umat manusia, memberitakan Ajaran-Nya tentang kesatuan dan perdamaian umat manusia.

Itu keyakinan umat Baha’i kawan πŸ™‚

Iya.. Mbah Warsito ini salah satu pengikut Baha’u’llah kawan. Beliau bahkan mengenal Agama Baha’i sejak 1960an silam.

Ya.. itu yang menginspirasiku kawan.. Menerapkan Ajaran Spiritual dengan karya seni πŸ™‚

Seperti yang sedang terus kupelajari dan kunikmati.. berkarya seni dan berkontribusi πŸ™‚

“Mbah Warsito, kerabatku yang mengabdi melalui karya seni Tembang Jawa untuk berbagi Ajaran Spiritual” lukmanhanz