27 Dec

Masa SMA: Tim Basket Sekolah

Pride of Sixers!

Pride of Sixers!

Guys, ini cerita masa-masa SMA, dan kuyakin masa SMA kita semua sangat istimewa 🙂

Nanti kita saling share ya sobat kesan-kesannya masa SMA kita…

Salah satu yang berkesan dari masa-masa SMA ku adalah saat ikutan ekskul Bola Basket..

Yah saat SMP, selain masa diam seribu bahasa, hehehe.. aku juga gak pernah ikutan ekskul yang benar-benar serius. Selain itu, kalau untuk ekskul Bola Basket masih belum ada di SMP ku, hehe..

Jadi, saat masuk SMA dan ikut Basket itu adalah pengalaman pertamaku main Basket 😀

Awalnya, sumpah.. aku minder banget sama teman-temanku yang sudah jago-jago karena mereka sudah berlatih dari kecil.. Apalagi coach kita galak bener, Mas Iyok namanya.. *damai Mas, hehehe.. ‘Hmmm, apa gak jadi ikutan Basket aja ya?’ begitu pikirku dulu, hehehe..

Tapi karena niatku emang mau belajar dan mau nambah teman, sekaligus anak Basket kan dianggap keren.. huahahaha.. sumpah, aku dulu gak mikir gitu.. *dikit sih 😀

Niatku belajar dan nambah teman juga pastinya mengalami kesulitan. Kita yang masih junior pasti sering dikerjain sama tim senior, dan juga latihan fisik yang berat seolah gampang banget kalau mau nyerah, Mas Iyok ya pasti sering marah-marah! 😀

Waktu naik kelas 2 SMA, tantangan awal tadi sudah mulai terbiasa.. Teman-teman Basket juga mulai akrab, latihan yang meskipun tambah berat, tapi kita semua bisa menikmati latihan bareng, dan Mas Iyok masih tetap sering marah-marah, hehehe..

Tapi Mas Iyok memang pelatih yang keren, dia saja punya Lisensi Kepelatihan Basket Profesional, tapi masih mau melatih anak SMA.. Pribadi yang disiplin tapi juga bisa asik kalau bercanda.. “Thanks boss! atas semua ilmu dan pengalamannya! :)”

Well, waktu itu kita akan ada kompetisi bergengsi tingkat SMA se Jatim, DBL namanya.. Otomatis Mas Iyok akan memilih tim buat kompetisi itu. Aku yang saat itu gak jago-jago amat, kuakui itu, hahaha.. tapi karena Mas Iyok melihat semangatku berlatih, dia akhirnya memilih aku masuk tim Basket untuk DBL itu, meskipun cuma jadi cadangan 😀

Waahh, sumpah saat itu aku merasa perjuangan yang kulakukan ada hasilnya.. Bisa ikutan tim Basket Sekolah.. Yah meskipun gak sempat main, karena kita hanya 3 kali main dengan lawan yang berat, jadinya kita kalah, hehehe..

Yang berkesan untukku adalah, meskipun awalnya aku seperti gak akan bisa melakukannya, tapi dengan niat dan perjuangan, akhirnya bisa menghasilkan sesuatu yang bermakna.. 🙂

“Sejak SMA, main Basket juga jadi salah satu hobiku, meskipun gak jago-jago amat, hehehe..” hanz

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *