27 Dec

Masa SMA: Paduan Suara Sekolah

Ini satu lagi pengalaman unik dan berkesan saat aku SMA guys.. Jadi Paduan Suara Sekolah! *Apaaa??? suara kacau gitu??? hehehehe..

Aku ya bingung guys.. Ceritanya bisa dibilang karena kecelakaan sih. Hmmm -__-”

Begini guys…

Hehehe, sekolahku kan berdekatan dengan kantor Gubernur Jawa Timur, jadi setiap ada Upacara Kenegaraan, sekolahku lah yang selalu diundang untuk bertugas, dari Petugas Upacara sampai Paduan Suara.. 🙂

Kalau Petugas Upacara kan otomatis dari ekskul Paskibraka, tapi kalau Paduan Suara waktu itu ekskulnya masih sedikit pesertanya.. So, diseleksi lah setiap kelas untuk ikut Paduan Suara di Grahadi – kantor Gubernur. Waktu itu mungkin dibutuhkan banyak personil Paduan Suara..

Yang kutau, yang diseleksi saat itu bukan masalah bagus apa tidaknya suara kita.. Toh suaraku ya gak jelas begini, hehehe.. Tapi jenis-jenis suaranya, kan ada 4 tuh: Sopran, Alto, Bass, dan Tenor. Suaraku masuk jenis Tenor..

Karena seringnya latihan, kok aku ya merasa semakin asik.. nambah ilmu, nambah teman juga.. Apalagi waktu perform di depan banyak orang saat Upacara Kenegaraan, rasanya amazing banget! 🙂

Nah karena jatah ekskul di SMA saat itu bisa 2 ekskul, selain Bola Basket aku kok mau mencoba hal baru dengan ikutan ekskul Paduan Suara.. Waahh, asik juga ternyata, kita banyak belajar teknik-teknik vokal, gimana nyanyi yang benar dan enak didengar.. berasa jadi penyanyi.. hahaha..

Seiring berlalu, aku semakin enjoy dengan Paduan Suara dan Basket.. Dan gak hanya Basket aja yang ada kompetisi antar sekolah, Paduan Suara juga gak mau kalah dengan ikutan kompetisi antar sekolah se-Jatim..

Kita semakin semangat berlatih, karena saat itu kalau kita juara 3 besar lomba apapun setingkat Provinsi, ada kesempatan kita bisa masuk Universitas Negeri di Jawa Timur yang kita pilih melalui jalur Prestasi.. Wow, semua temanku sangat termotivasi.. 😀

Saat itu kompetisinya di Malang dan kita semua sudah latihan maksimal, apalagi kita punya koreografi yang unik, hehehe.. Kita menyanyikan lagu ‘Manuk Dadali’ diiringi alunan piano yang energik, jadinya kita terbawa semangat! 😀

Selesai tampil, para penonton memberikan tepuk tangan yang sangat meriah, begitu ingatku, hehehe.. bahkan kulihat ada yang sampai standing applause. Wah rasanya kita turun dengan perasaan bangga dan senang sekali. 🙂

Nah, waktu pengumuman.. Yang kita optimis paling tidak bisa juara 3 besar lah, karena memang banyak penonton yang saat itu memuji kita secara langsung.. terbuai, melayang deh! hahaha.. Jadinya kita berharap banget, hmmm…

Juri memutuskan, daaannnn…. (wah kayak ajang pencarian bakat aja, hehehe) kita gak juara! 🙁 kita peringkat 4.. Beda poinnya tipis banget.. Hmmm, kenapa? kita saat itu langsung bertanya ke Juri..

Dan ternyata… ada peraturan tambahan saat itu, Paduan Suara harus bernyanyi secara Acapella, tanpa diiringi alat musik! Nah ini… sementara kita menggunakan piano. Sebenarnya poin kita sudah tinggi, tapi karena pelanggaran itu jadinya dikurangi..

Kita sih hanya bisa menyesali, hehehe.. Tapi, apa gunanya juga. Yah buat pelajaran kita, saat kita menikmati sesuatu, saat kita memperjuangkan sesuatu, jangan sampai terbuai karena itu.. 🙂 Tapi gimana pun, Tim kita sudah maksimal! salute guys, sobat-sobatku Paduan Suara.. 🙂

“Saat SMA, kucoba hal baru.. selain Basket juga Paduan Suara.. Ternyata seru! :)” hanz

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *